Polisi Muda Diduga Dianiaya Oleh Seniornya Hingga Tewas

0
153
bandar poker, agen poker, bandarq, ceme, domino, bandar poker online, agen poker online, bandar Q, Polisi Muda Diduga Dianiaya Oleh Seniornya Hingga Tewas

Polisi Muda Diduga Dianiaya Oleh Seniornya Hingga Tewas

bandar poker, agen poker, bandarq, ceme, domino, bandar poker online, agen poker online, bandar Q, Polisi Muda Diduga Dianiaya Oleh Seniornya Hingga Tewas

Polisi Muda Diduga Dianiaya Oleh Seniornya Hingga Tewas, Bripda Faturahman Ismail yang berumur 20 tahun diduga tewas di tangan seniornya. Polisi muda yang baru dilantik setahun lalu ini jadi bulan-bulanan seniornya yang juga berpangkat Brigadir Dua.

Bripda Faturahman Ismail bertugas di Direktorat Sabhara Polda Sulawesi Tenggara (Sultra). Peristiwa yang merenggut nyawanya itu terjadi pada hari Senin tepatnya pada tanggal 3 September 2018 pada dini hari. Saat itu, korban baru saja selesai berpatroli.

Dua seniornya yang diketahui bernama Bripda Sulfikar dan Bripda Fislan, memanggilnya ke barak bersama 19 orang teman korban. Mereka berjajar dan berlutut kemudian dipukuli dan ditendang.

Tak tahan menahan aniaya dua seniornya, Faturahman jatuh dan pingsan. Setelah dicek, rupanya korban sudah tidak bernyawa.

Pihak kepolisian daerah Sulawesi Tenggara langsung melakukan outopsi begitu korban dibawa ke RS Bhayangkara Kendari. Dari hasil outopsi, ternyata luka di jantung menjadi dugaan kuat korban mengalami sesak napas dan kejang-kejang.

” Korban mengalami luka memar pada dada sebelah kiri dan luka memar pada perut sebelah bawah,” kata tim Dokter RS Bhayangkara Kendari, Kompol Mauluddin, pada hari Senin tepatnya pada tangal 3 September 2018.

Sementara dari visum dalam, korban mengalami luka memar pada jantung, retak pada tulang rusuk nomor 7 dan pada pembungkus jantung.

” Ada resapan darah pada otot perut, diduga karena benturan benda tumpuk keras,” ujarnya.

Orang Tua Korban Tak Datang Ke Rumah Sakit

kedua orang tua korban, tidak sempat datang kerumah sakit menjenguk korban. Keduanya berdomisili di Kabupaten Kolaka Utara, berjarak sekitar 300 kilometer lebih dari TKP.

Selain itu, jalur menuju lokasi memiliki medan yang cukup sulit. Melewati sejumlah gunung, kedua orang tua harus menghabiskan waktu 7 jam untuk menuju Rumah Sakit.

” Korban langsung diantar ke Kolaka Utara, menuju rumah duka. Orang tua sudah menunggu disana,”  ujar keluarga Korban Yusran Makmur, ditemui di RS Bhayangkara.

Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Sulawesi Tenggara bersama sejumlah anggoanya turut mengantarkan langsung korban ke rumah duka. Sejumlah keluarga histeris saat masuk menyingkap kain pembungkus korban di kamar jenazah.

Kabid Humas Polda Sultra AKBP Goldenhart menyatakan, korban mengalami sejumlah luka memar pada bagian jantung dan perut.

” Dia tewas usai mengalami sejumlah luka memar pada bagian jantung dan perut,”  ujar Kabid Humas Polda Sulawesi Tenggara, AKBP Goldenhart pada hari Senin (3/9/2018).

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here